+86-769-87006316     ty@cntytexchem.com
Rumah / Blog / Bahan Kimia Tekstil dan Pengaruhnya terhadap Kesehatan Manusia

Bahan Kimia Tekstil dan Pengaruhnya terhadap Kesehatan Manusia

Tampilan:0     Penulis:Editor Situs     Publikasikan Waktu: 2022-12-18      Asal:Situs

Menanyakan

Tujuan dari ekologi tekstil adalah untuk memastikan bahwa tidak ada efek berbahaya pada lingkungan atau manusia yang terjadi di seluruh proses produksi tekstil, mulai dari ekstraksi bahan mentah hingga perakitan akhir garmen.Tekstil mengalami sejumlah transformasi sebelum mencapai bentuk akhirnya.Rencana saya adalah mempertimbangkan secara menyeluruh segala hal yang diperlukan untuk membuat garmen atau potongan kain, mulai dari teknik yang digunakan hingga bahan mentah dan bahan kimia.


Bahan kimia apa yang digunakan untuk membuat kain Tekstil?

Wol, rami, sutra, katun, bambu, dan rami adalah contoh tekstil alami;akrilik, nilon, rayon, spandeks, dan poliester adalah contoh tekstil sintetis.Penerapan bahan kimia pada tekstil secara substansial dapat meningkatkan penggunaan, daya tarik estetika, dan kepraktisannya;banyak dari perawatan ini sangat umum sehingga kami hampir tidak memikirkannya lagi.

Selain itu, bahan kimia yang berbeda terikat pada serat dengan kekuatan yang berbeda-beda, oleh karena itu bahan kimia dapat bertahan lama atau berumur pendek.


Logam berat: Antimon, kadmium, timbal, merkuri, dan kromium VI hanyalah beberapa logam berat yang digunakan dalam proses pewarnaan.Saat dikonsumsi, logam ini cenderung menumpuk di hati dan ginjal, yang dapat menyebabkan sejumlah penyakit.Logam seperti kadmium, timbal, dan kromium IV semuanya telah diberi label sebagai karsinogenik, dengan kadmium telah dilarang di Eropa selama beberapa waktu.Batasan penggunaan merkuri dan timbal dalam tekstil telah diberlakukan, tetapi bahan kimia masih memprihatinkan.Meskipun logam itu sendiri tidak beracun, mereka dapat menjadi beracun jika rantai pasokannya tidak dikelola dengan baik atau jika digabungkan dengan senyawa yang belum diuji.

Pewarna AZO:
Mayoritas industri tekstil kini mengandalkan pewarna azo.Bahan kimia alergenik p-Phenylenediamine (PPD) ditemukan dalam jumlah terbesar dalam pewarna hitam dan coklat.Merkuri digunakan sebagai pigmen pada beberapa pewarna, dan hal ini dikaitkan dengan iritasi kulit dan kerusakan organ.

Pewarna Azo, yang dapat ditemukan sebanyak 80 persen dari semua pewarna, merupakan sumber warna cerah yang digunakan di banyak kain dan pakaian jadi.Pewarna azo diketahui menular pada pakaian dan memancarkan amina aromatik karsinogenik selama kerusakannya.Biru dispersi 106 dan biru dispersi 124 adalah pewarna yang paling sering terlibat dalam perkembangan dermatitis kontak.Uni Eropa melarang pewarna azo pada tahun 2003 karena berpotensi melepaskan salah satu dari 22 amina aromatik yang paling beracun;di Amerika Serikat, warna-warna ini secara eksklusif dilarang di negara bagian California.Standar sertifikasi independen telah muncul sebagai cara yang bagus bagi produsen yang berhati-hati untuk menjamin bahwa barang dagangan mereka setara dalam hal keselamatan konsumen, terutama mengingat fakta bahwa peraturan seputar pewarna ini sangat bervariasi di seluruh dunia.

Formaldehida: Bahan kimia ini digunakan untuk membuat pakaian anti kusut, namun dapat mengiritasi paru-paru dan kulit.Victoria's Secret, pemimpin global dalam industri pakaian dalam, harus membela diri di pengadilan beberapa kali ketika barang-barang dinyatakan positif formaldehida.

Karena formaldehida adalah VOC, maka dapat dibuang ke udara dan menyebabkan kerusakan lingkungan.Meskipun memiliki kegunaan lain selain sifat anti-kerut, ini paling sering diterapkan pada tekstil agar tahan air dan tahan warna.Peningkatan paparan formaldehida dapat memperburuk kondisi pernapasan yang sudah ada sebelumnya seperti asma atau memicu kasus baru dermatitis kontak alergi.Oleh karena itu, ada batasan berapa banyak formaldehida yang dapat dimasukkan ke dalam barang jadi.

Tingkat formaldehida dalam pakaian mencapai puncaknya pada tahun 1960-an sekitar 3.000 bagian per juta (ppm), tetapi pada tahun 1980-an, turun hingga di bawah 500 ppm, dan saat ini, sebagian besar pakaian memiliki tingkat formaldehida yang rendah.Namun, karena industri tekstil terus menghadapi tekanan harga dan kualitas, bahan berkualitas rendah mungkin masuk ke rantai pasokan;sebagai hasilnya, sejumlah standar sertifikasi telah dikembangkan untuk membantu bisnis memastikan bahwa tekstil yang mereka gunakan memiliki kualitas yang memadai dan aman untuk digunakan.

Senyawa organotin: Timah merupakan komponen utama bahan kimia organotin.Penggunaan utamanya adalah untuk menghilangkan bau pada tekstil, tetapi juga memiliki potensi sebagai agen antibakteri.Senyawa timah ini, seperti logam berat, dapat menumpuk di dalam tubuh dan berdampak negatif pada sistem imunologi dan reproduksi.Uni Eropa melarang penggunaan 0,1% atau lebih bahan kimia organotin butyltin (TBT) dan dioctyltin (DOT).

Klorobenzena: Dalam kimia, klorobenzena (C6H5Cl) disebut sebagai senyawa organik aromatik.Selain penggunaannya sebagai pelarut, cairan tak berwarna yang mudah terbakar ini juga merupakan perantara penting dalam produksi banyak senyawa lainnya.

Dalam proses sekarat, klorobenzena berfungsi sebagai pengangkut atau agen penyamarataan.Lebih dari serat alami, mereka digunakan dalam kain sintetis seperti poliester dan campuran poliester.Mereka berbahaya jika tertelan atau disentuh, dan menumpuk di dalam tubuh, mendatangkan malapetaka pada organ yang bertanggung jawab untuk mengatur metabolisme dan komunikasi antara otak dan seluruh tubuh.Di Uni Eropa, klorobenzena hanya dapat digunakan pada konsentrasi kurang dari 1 miligram per kilogram.


Bagaimana memastikan pakaian yang saya pakai aman, bebas resiko dan tidak mengandung bahan kimia berbahaya?

Namun, masih banyak lagi senyawa yang digunakan untuk keperluan lain, seperti plastisitas, tahan air, tahan api, dan sebagainya.Bahan kimia yang tercantum di atas hanyalah beberapa bahan kimia yang paling umum digunakan dalam tekstil.

Ada banyak keuntungan untuk dapat membeli tekstil dari mana saja di dunia, tetapi juga menimbulkan beberapa kekhawatiran.Setelah bahan kimia terserap ke dalam kain, hampir tidak mungkin untuk menentukan bahan kimia apa dan berapa banyak yang digunakan (kecuali pengujian destruktif dilakukan)


Jadi berdasarkan keprihatinan saya menyarankan produsen pakaian untuk membeli bahan kimia yang bagus daripada mencari bahan kimia murah untuk kainnya.Pastikan juga dengan pemasok bahan kimia tekstil yang mereka sediakan aman dan tidak berbahaya bagi tubuh manusia.

Atas perhatian Anda Sekarang saya ingin merekomendasikan nama perusahaan yang memproduksi setiap produk dengan hati-hati yang tidak berbahaya bagi tubuh manusia dan mengatasi kekhawatiran Anda tentang bahan kimia tekstil.


Dongguan Taiyang Textile Chemicals perusahaan., Ltd. Adalah produsen kimia tekstil profesional, memastikan penggunaan produk kimia yang aman dalam pakaian.Karena mereka berusaha untuk menjadi berbeda dan bangga menawarkan barang-barang berkualitas tinggi yang memenuhi standar kelas dunia.Silakan kontak untuk mempelajari lebih lanjut.


Dongguan Taiyang Textile Chemicals Co., Ltd.adalah produsen teratas alat bantu Pretreatment, alat bantu Pencelupan, alat bantu Finishing, alat bantu Handle-feeling, dll.

LANGSUNG

HUBUNGI KAMI

Telp : +86-769-87006316
Faks : +86-769-87006389
Kontak : Mr. Yuan
Seluler : +86-13380184361
Surel : ty@cntytexchem.com

MENGIRIM PESAN

Hak Cipta © 2023 Dongguan Taiyang Textile Chemicals Co., Ltd.  Seluruh hak cipta. Sitemap | Di dukung oleh Leadong